Home Ekonomi Politik Nasional Daerah Hukrim Gaya Hidup Internasional Indeks
Follow Us ON :
 
MPR RI Desak Israel Hentikan Kekerasan Terhadap Palestina dengan Perundingan
Jumat, 14-05-2021 - 18:36:34 WIB
Ilustrasi
TERKAIT:
 
  • MPR RI Desak Israel Hentikan Kekerasan Terhadap Palestina dengan Perundingan
  •  

    JAKARTA, LIPUTANONLINE.com - Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah merasa prihatin atas ketegangan Palestina-Israel yang berlarut-larut selama sepekan ini hingga menewaskan 83 warga sipil Palestina termasuk 17 anak-anak serta menewaskan tujuh warga sipil Israel.

    "Israel harus menghentikan kekerasan yang saat ini tengah berlangsung dan mengindahkan hukum internasional untuk melindungi warga sipil. Kedua negara harus menyelesaikan konflik dengan cara-cara beradab dan manusiawi, serta kembali ke meja perundingan. Indonesia sebagai warga dunia dan menganut politik bebas aktif juga harus berinisiasi mengupayakan solusi damai yang berkeadilan atas konflik Israel-Palestina ini," jelas Ahmad Basarah di Jakarta, Jumat (14/5/2021).

    Karena itu dirinya mendorong parlemen dunia duduk bersama membahas krisis kemanusiaan di kedua bangsa yang berlarut-larut itu. Menurut Ketua DPP PDI Perjuangan bidang Luar Negeri itu, saat ini masyarakat dunia tak bisa berharap banyak dari Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) karena Amerika Serikat sebagai salah satu anggota tetap DK PBB sudah memblokir rapat darurat DK PBB yang sedianya digelar Jumat (14/5/2021) ini.

    Padahal, rapat DK PBB dengan agenda tunggal membahas perseteruan Israel-Palestina itu bisa batal jika salah satu dari 15 anggotanya tidak setuju rapat digelar.

    "Sebagai manifestasi Dasa Sila Bandung, Indonesia mendukung penuh berdirinya negara Palestina. Proklamator Republik Indonesia Bung Karno sejak Konferensi Asia Afrika digelar sudah bertekad hendak memperjuangkan negara-negara yang belum merdeka termasuk Palestina, serta menolak Israel ikut dilibatkan dalam persiapan konferensi tersebut. Sebagai sikap solidaritas terhadap Palestina, Indonesia pernah menolak kehadiran Israel pada Asian Games 1962 di Jakarta dan inilah yang menyebabkan Indonesia kena skors dan tidak diperbolehkan ikut cabang Atletik di Olimpiade Tokyo 1964,"’ jelas Ahmad Basarah.

    Namun sayang, lanjut Ketua Fraksi PDI Perjuangan itu, saat Indonesia melakukan protes dengan berani memboikot Olimpiade Tokyo, negara-negara lain, termasuk negara-negara Arab, tidak mengikuti jejak Indonesia. Bahkan, saat ini pun Ahmad Basarah menyayangkan semua organisasi dari negara-negara berpenduduk mayoritas Islam baik dari level pemerintah semacam Organisasi Kerjasama Islam (OKI), dari level parlemen seperti himpunan parlemen-parlemen negara anggota OKI (Parliamentary Union of the OIC Member States atau PUIC), serta dari level non-pemerintahan seperti Liga Muslim Dunia yang belum terlihat maksimal memperjuangkan hak-hak dan kemerdekaan bangsa Palestina.

    "Bagi Indonesia, berdirinya negara Palestina adalah sikap yang tidak dapat ditawar. Untuk itu Indonesia juga konsisten mendukung resolusi PBB yang mengusung penyelesaian "Dua Negara" yang saling berdampingan secara damai berdasarkan batas-batas yang ditetapkan tahun 1967. Selama kemerdekaan bangsa Palestina belum diserahkan kepada bangsa Palestina, maka selama itulah bangsa Indonesia berdiri menentang penjajahan Israel," tegas Basarah menyitir pernyataan Bung Karno.

    Menurut Ketua Umum Persatuan Alumni GMNI itu, dalam memperjuangan keadilan buat Palestina, negara-negara anggota OKI sebenarnya sudah cukup bagus karena memiliki program khusus untuk itu, tapi organisasi ini tidak punya kekuatan politik untuk menekan anggotanya menjalankan program tersebut. Sedangkan PUIC sebagai organisasi internasional yang berdiri sejak 1999 di Teheran, Iran, dan beranggotakan 54 parlemen dan 21 observer dari organisasi parlemen regional dan internasional menghadapi kendala internal berupa sikap ekstrim dalam beragama sebagian anggotanya serta mengabaikan konsep musyawarah.

    Untuk itu, mantan aktivis 1998 ini mengusulkan agar pimpinan MPR RI, DPR RI dan DPD RI sama-sama mengambil inisiatif konkret mengumpulkan seluruh pimpinan parlemen dunia, khususnya dari negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim, untuk duduk bersama membahas persoalan Palestina-Israel dalam sebuah "syura". Lokasi pertemuan tingkat tinggi itu bisa dilakukan di Jakarta atau kota lain yang dianggap strategis dan netral.

    "Saya optimis parlemen Indonesia bersama parlemen negara-negara Muslim lainnya dapat menjadi lokomotif perdamaian Palestina-Israel karena Indonesia memiliki landasan filosofis-konstitusional sebagaimana Pembukaan UUD NRI 1945 yang menginginkan semua penjajahan di atas muka bumi ini harus dihapuskan. Indonesia juga wajib ikut serta menjaga perdamaian dunia yang berdasarkan perdamaian abadi dan keadilan. Konsekuensi sebagai negara yang menganut politik bebas aktif, Indonesia memang harus selalu aktif menciptakan perdamaian dunia," jelas Ahmad Basarah.***


    Editor    : Rius H.
    Sumber : Cakaplah.com




     
    Berita Lainnya :
  • HUT ke-237 Pekanbaru Digelar Secara Virtual di Tempat Kerja Masing-Masing
  • Ketua Tim PKK Lingga Manfaatkan Pekarangan Gedung Daerah Panen Cabe Rawit
  • Diskominfo Lingga Akan Usulkan Peningkatan Anggaran Publikasi,Anggaran Perubahan 2021
  • Kadispora Kota Tangerang Selatan Hendak Pukul Wartawan
  • Bupati Pelalawan Buka Ruang Lokal SMPN 5 Sebagai Solusi Kurangnya Ruang Bagi PPDB
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 HUT ke-237 Pekanbaru Digelar Secara Virtual di Tempat Kerja Masing-Masing
    02 Ketua Tim PKK Lingga Manfaatkan Pekarangan Gedung Daerah Panen Cabe Rawit
    03 Diskominfo Lingga Akan Usulkan Peningkatan Anggaran Publikasi,Anggaran Perubahan 2021
    04 Kadispora Kota Tangerang Selatan Hendak Pukul Wartawan
    05 Bupati Pelalawan Buka Ruang Lokal SMPN 5 Sebagai Solusi Kurangnya Ruang Bagi PPDB
    06 Ranperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD TA 2020 Kabupaten Sergai Disetujui DPRD
    07 Terima Kunjungan Kabinda Sumut,Bupati Sergai Sampaikan Beberapa Hal
    08 Kunjungan Wamen ATR/BPN RI Bupati Kampar Dampingi,Perubahan Fungsi Kawasan HPK Menjadi APK
    09 PJI Pelalawan Berharap, Pihak Penegak Hukum' Tangkap Pelaku Pembunuh Wartawan
    10 Dinas Pertanian Tekan MoU Dengan Kajari Kabupaten Kuansing
    11 Pemkab Kampar akan Bangun Rumah Singgah di Desa Lubuk Siam dan Desa Tanjung Balam
    12 Polda Riau Bekuk Komplotan Pecah Kaca
    13 Terkait Meninggal Seorang Wartawan di Pematang Siantar, Begini Kata Ketua DPP PJI Basynursyah
    14 Ketua PAC PDIP Kecamatan Bunut Hadiri Pembentukan Sayap PDIP Banteng Muda Indonesia
    15 Terapkan PROKES, Detik-detik Terakhir Masa Jabatan Wako dan Wawako Resmikan Gedung RSUD H.Bakri
    16 POLRI dan Warga Berjibaku Memadamkan Kebakaran Api, Korban MD 2 Org, 2 Org Berhasil diselamatkan
    17 Wakil Bupati Pelalawan Tinjau Kondisi Bencana Banjir Di Desa Lubuk Kembang Bunga Ukui
    18 Sejumlah Organisasi Pers di Kabupaten Pelalawan Tolak Peraturan Gubernur Riau No 19 Tahun 2021
    19 Menteri Dalam Negeri akan Kukuhkan Dewan Pengurus APKASI 2021-2026
    20 Terapkan Prokes Covid-19,Hari Ini Wako AJB di Dampingi Kejaksaan Tutup Bimtek BPD
    21 Polres Kuansing Apel Bersama Laksanakan Bakti Sosial,Memperingati HUT BHAYANGKARA ke-75
    22 PSU: ERA Unggul Dengan 83 Duara
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © PT.RAFAEL LIPUTAN ONLINE PERS - LIPUTANONLINE.COM - AKTUAL & TERPERCAYA