Home Ekonomi Politik Nasional Daerah Hukrim Gaya Hidup Internasional Indeks
Follow Us ON :
 
Massa Desak Polda Riau Tahan Tersangka Kasus Pipa Transmisi di Inhil
Selasa, 18-02-2020 - 18:59:33 WIB

TERKAIT:
 
  • Massa Desak Polda Riau Tahan Tersangka Kasus Pipa Transmisi di Inhil
  •  

    PEKANBARU, Liputanonline.com - Ribuan masyarakat melakukan unjuk rasa di Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Riau jalan Gajah Mada Pekanbaru, Selasa (18/2/2020) sore.

    Mereka mendesak Polda Riau menahan Muhammad, tersangka kasus dugaan korupsi pengadaan pipa transmisi di Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil).

    "Kami kendesak Polda dan Kejati Riau tangkap Muhammad," teriak massa yang dikoordinir Iwan Saputra.

    Massa yang dikoordinir Iwan Saputra menyampaikan beberapa tuntutan. Mereka mendukung Polda Riau menahan mantan Kadis PU Riau itu untuk kepentingan kelancaran penyidikan perkara korupsi pengadaan pipa transmisi PDAM yang merugikan negara Rp 2,6 miliar.

    "Mendukung Kapolda Riau untuk segera melakukan jemput paksa terhadap tersangka. Perannya sudah terbuka dalam fakta persidangan para terdakwa perkara korupsi pengadaan pipa transmisi PDAM di Kabupaten Indragiri Hilir di pengadilan," kata massa.

    Massa mengapresiasi dan mendukung langkah-langkah yang telah dilakukan oleh Polda dan Kejati Riau dalam menuntaskan kasus korupsi pengadaan pipa transmisi. "Usut perkara ini setuntas-tuntasnya," teriak massa.

    Nama mantan Kadis PU Riau itu ditetapkan sebagai tersangka berdasarkan fakta persidangan di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Pekanbaru. Dia disebut ikut terlibat dalam proyek pipa transmisi PDAM di Inhil tahun 2013 senilai Rp 3,8 miliar.

    Status tersangka tersebut terkuak setelah Kejaksaan Tinggi Riau menyebutkan telah menerima surat pemberitahuan dimulainya penyidikan (SPDP) di Polda Riau pada 3 Februari Februari 2020. Di SPDP itu tercantum nama beliau.

    Sebelumnya, perkara pipa transmisi menyeret tiga tersangka, yakni Direktur PT Panatori Raja, Sabar Stevanus P Simalongo, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) proyek Edi Mufti BE dan konsultan pengawas proyek, Syahrizal Taher. Ketiganya sudah divonis bersalah oleh pengadilan.

    Dalam nota dakwaannya JPU menyebutkan, perbuatan para terdakwa dilakukan pada tahun 2013 di Kantor Dinas Cipta Karya, Tata Ruang dan Sumber Daya Air Provinsi Riau. Pada dinas itu terdapat paket pekerjaan pengadaan dan pemasangan PE 100 DN 500 mm dengan anggaran sebesar Rp3.836.545.000 yang bersumber dari APBD Riau.

    Ketika itu Muhammad bertindak selaku Kuasa Pengguna Anggaran dan Pengguna Anggaran, SF Harianto. Pada saat lelang diumumkan pada tanggal 14 Mei 2013 hingga 21 Mei 2013 melalui website LPSE Riau www.lpse.riau.go.id, Harga Perkiraan Sendiri (HPS) yang dibuat oleh Pejabat Pembuat Komitmen adalah sejumlah Rp3.828.770.000.

    Saat lelang dimulai saksi Harris Anggara alias Lion Tjai selaku Direktur PT Cipta Karya Bangun Nusa mengaku sebagai supplier pipa dari Medan dan memakai tiga perusahaan untuk mengikuti lelang, yakni PT Panotari Raja, PT Harry Graha Karya dam PT Andry Karya Cipta.

    Dalam pelaksanaan pipa terdapat penyimpangan dalam proses pelelangan. Terdapat kesamaan dukungan teknis barang/spesifikasi teknik yang ditawarkan antara dokumen ketiga perusahaan fiktif.

    Terdakwa Sabar Stefanus P Simalongo bersama Harris Anggara secara leluasa melaksanakan pekerjaan pengadaan dan pemasangan pipa transmisi PE 100 DN 500 mm TA 2013 secara tidak benar. Pipa transmisi yang dipasang tidak sesuai dengan SNI Nomor 4829.2:2012 maupun SNI Nomor 06-4829-2005, yang berarti material atau bahan baku yang digunakan tidak sesuai dengan standar mutu.

    Pengujian terhadap kekuatan hidrostatik pipa selama 65 jam pada suhu 80°c akan tetapi pada saat dilakukan pengujian yaitu pada jam ke 36:24 pipa yang diuji tersebut pecah. Selain itu, pekerjaan pengadaan dan pemasangan pipa transmisi PE 100 DN 500 mm TA 2013 telah terjadi keterlambatan 28 hari kerja.

    Seharusnya, kontraktor pelaksana PT Panotari Raja diberlakukan denda keterlambatan, pemutusan kontrak, dan pencairan jaminan pelaksanaan. Namun hal itu tidak dilakukan Dinas PU Riau. Diduga, Dinas PU Riau merekayasa serah terima pertama pekerjaan atau Provisional Hand Over.

    Dalam proses pelaksanaan pengawasan pekerjaan oleh CV Safta Ekatama Konsultan yang dilaksanakan terdakwa Syafrizal Thaher dengan nilai Rp114.981.818, belum dipotong pajak 10 persen. Laporan dibuat secara tidak benar. Akibat perbuatan itu, negara dirugikan Rp2.639.090.623 miliar.

    Artikel ini telah tayang:
    Sumber CAKAPLAH.Com



     
    Berita Lainnya :
  • Wako Ahmadi Hadiri Wisuda STIE Sakti Alam Kerinci Ke-XVIII
  • Membangun Kabupaten Pelalawan Tidak Cukup Dengan Bupati Saja
  • Pelaku Curas Tak Berkutik Saat Diamankan Satreskrim Polres Dharmasraya
  • Polres Sidrap Dengan PT. Bank Mandiri Penandatanganan MOU
  • Polres Sidrap Jemput Bola Percepat Program Vaksinasi
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Wako Ahmadi Hadiri Wisuda STIE Sakti Alam Kerinci Ke-XVIII
    02 Membangun Kabupaten Pelalawan Tidak Cukup Dengan Bupati Saja
    03 Pelaku Curas Tak Berkutik Saat Diamankan Satreskrim Polres Dharmasraya
    04 Polres Sidrap Dengan PT. Bank Mandiri Penandatanganan MOU
    05 Polres Sidrap Jemput Bola Percepat Program Vaksinasi
    06 Ketum LSM PEPARA RI Menuding Fisik Pekerjaan Gedung Qur'an Center Riau dan Gedung Riau HUB Diragukan
    07 Kajari Minta ASN di Kuansing Jaga Integritas Diri
    08 Rapat Musrembang Tahun 2022 Di Aula Kantor Kelurahan Kanyuara
    09 Wako Ahmadi Promosikan Produk Unggulan Sungai Penuh Kepada 3 Menteri
    10 Diduga Kades Sako Dua Berhentikan Perangkat Desa Secara Sepihak,Kantor Desa Sepi Tanpa Penghuni
    11 Gelar MTA Tahunan, Toni Gunawan AR di Percaya Pimpin IPRY Periode 2021-2022
    12 Gubernur Jambi KUKER Kabupaten Kerinci, Sempatkan Diri Kunjungi Koperasi Alko
    13 Kodim 1420 Sidrap Gelar Upacara Bendera Perdana Tahun 2022
    14 Plt Bupati Suhardiman Amby Berharap Masyarakat Bersatu Dukung Program Pembangunan Daerah
    15 Eyang Surachmat:Berharap Misuri Dapat Bersinergi Dengan Paguyuban Yang Ada Dikota Pekanbaru
    16 Bupati dan Wakil Hadiri Acara Pisah Sambut Kapolres Pelalawan
    17 Talkshow di Mall SKA,"Azhar Komit Lakukan Promosi Kampung Batik
    18 Bayar 75 Juta, Kasus Viral Tragedi Pajak Gambir Berakhir Damai Tanpa Proses Hukum
    19 Memutus Mata Rantai Covid-19,Bersinergi Dengan TNI,Brimob Polda Riau Gelar Vaksinasi Massal
    20 Karyawan Swasta Edarkan Shabu, Ditangkap Satuan Reserse Narkoba Polres Kuansing
    21 Bupati Pelalawan Terima Kunjungan AKBP Guntur Muhammad Tariq  
    22 HUT Satpam Ke-41, Kapolres Kuansing Beri Penghargaan Kepada Satpam Perusahaan Berprestasi
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © PT.RAFAEL LIPUTAN ONLINE PERS - LIPUTANONLINE.COM - AKTUAL & TERPERCAYA